Senin, 18 Mei 2015

Catatan Si Gujil, Chapter 1

Klik disini untuk testimoni

Note : Semua karakter based on reality, jika ada kesalahan pembentukan karakter dan jalan cerita itu semua hanya tambahan dari imajinasi gw, karena gw mau ngembangin cerita sesuai dengan keinginan gw. Jika ada yg tersinggung bisa PM langsung, bakal gw edit. Enjoy



Hari Pertama Kuliah


Disinilah gw, terbangun dari tidur nyenyak semalam. Suara adzan berkumandang memecah keheningan pagi hari, diikuti bunyi ketukan kayu yang dipukulkan ke tiang listrik. Walaupun komplek rumah gw nampak modern, tapi untuk tradisi ronda dan membangunkan warga agar shalat subuh selalu dilakukan dari dulu sampai sekarang.

Gw terduduk setelah bangun tidur mencoba mengumpulkan nyawa-nyawa yang sedang terbang dipikiran gw. Dengan segenap tenaga yang sudah terkumpul gw mengambil handuk lalu bergegas mandi dan bersiap-siap. Ya, inilah hari pertama perkuliahan gw dimulai, di Teknik Kimia Polban.

Setelah 30 menit perjalanan dari rumah, gw parkir motor gw di area parkir Polban. Ketika sampai kampus sudah banyak para mahasiswa yang bergegas menuju kelasnya masing-masing. Hal yang pertama gw sadari setelah melihat beberapa mahasiswa lalu lalang, ternyata mahasiswa Polban mengenakan jaket dengan warna-warna yang berbeda. Ada sekumpulan mahasiswa yang mengenakan jaket merah dengan motif yang sama, lalu ada yang memakai jaket kuni, biru dan warna lain. Mungkin inilah yang dinamakan jaket himpunan.

‘ oy !! ‘ seseorang menepuk gw dari belakang, memecah keheningan gw
‘ KAMPRET !! ‘ teriak gw, saking kagetnya.

Orang-orang sekeliling gw ngeliatin gw, udah kayak orang ngeliatin orang kesurupan. Gimana nggak suara kaget gw udah kaya ibu-ibu ngelahirin, walaupun gw belum pernah denger suara ibu-ibu ngelahirin secara langsung.

Ternyata gw ditepuk sama temen baru gw, Acip. Gw kenal Acip saat tes TOEFL, waktu tes itu gw belum kenal siapa-siapa. Gw asal duduk di tempat yang kosong. Gw duduk di baris kelima dari depan dan disebelah gw ada seseorang, yakni Acip. Kenalan bentar, dan dapetlah gw temen baru pertama di Polban.

‘ ngapain lu bengong disini, kaya anak ilang aja ‘ kata Acip
‘ gw merhatiin sekitar, pada make jaket warna-warni gitu kaya anak TK ‘
‘ yaelah itu pake jaket himpunan. Polban itu emang terkenal ama himpunannya yang kental. Udah lah ke kelas yu, bentar lagi masuk. ‘
‘ woke ‘

Fun Fact, pas gw merhatiin mahasiswa pakai jaket warna-warni itu, sebenernya gw lagi kesasar. Gw ga tau dimana kelas gw berada, jangankan kelas, gedungnya pun gw ga tau dimana. Untung gw ditegur Acip, kalau nggak gw ga masuk kelas karena nyasar. Gagal menjadi seorang mahasiswa di hari pertama masuk, karena ga tau dimana kelas berada. Konyol banget kan kedengarannya.

Gw ngikutin Acip dari belakang, ternyata gedung kuliah gw ga jauh dari tempat parkir. Gedung Kuliah Baru (GKB), begitulah sebutannya. Gedung bercat putih dengan 3 lantai, Nampak seperti gedung di rumah sakit menurut gw. Kelas gw berada di lantai paling atas, di TK 3.

Gw pun masuk kelas, isi kelas sudah hampir penuh. Kira-kira ada 30 orang disini dan semua bangku sudah terisi kecuali bangku didepan pojok kanan. Gw dan Acip duduk di bangku kosong tersebut, hari pertama kuliah duduk paling depan, awal yang kurang baik.

Gw memandangi teman-teman sekelas gw, kebanyakan perempuan disbanding laki-laki dan hampir semuanya berjilbab, maksud gw perempuannya. Masing-masing masih terlihat kaku dan canggung, beda banget sama kelas SMA gw dulu. Pas SMA gw baru masuk kelas juga udah ada yang terbaring di lantai. Mungkin karena hari pertama, jadi masing-masing masih ngobrol dengan teman sebangkunya, entah berkenalan ataupun sudah saling kenal. Gw pun berinisiatif untuk kenalan dengan teman dibelakang gw.

‘ hai gw Gujil ‘ sapa gw
‘gw Rio ‘
‘ kalo gw Adit ‘

Rio ini tipikal orang pintar dari penampilannya. Berkacamata dan rambut pendek ikal, tak terlalu gemuk, mungkin bisa dibilang kurus. Lalu Adit, sama seperti Rio, dia memakai kacamata, tersenyum lebar memandang gw. Entah memang ramah atau berniat sesuatu yang nggak mau gw bayangin. Gw liat ditas Rio ada gantungan rubik 3 kali 3, itu loh mainan kubus yang bisa diputar ruasnya buat nyocokin warnanya.

‘ lu bisa main rubik juga yo ? ‘ Tanya gw
‘ yoi, mau make ? Cabut aja dari tas. ‘

Dari jamannya SMA, gw emang udah suka main rubik. Dan percaya atau tidak gw ga pernah lupa cara menyelesaikan rubik 3 kali 3, padahal gw ga pernah nginget-nginget rumusnya. Mungkin yang ngajarin gw main rubik adalah seseorang yang spesial, jadi gw ga pernah lupa mainnya, selalu diingat.

Setelah kira-kira setengah jam kenalan dan ngobrol dengan Acip, Rio dan Adit, dosen pertama pun dating. Inilah dia perkuliahan pertama gw, gumam gw.

-0-

‘ Gimana nih buat KM, pengurus kelas juga harus dipiliih. ‘ Seru seseorang di depan kelas.

Jam kosong hari pertama kuliah emang waktunya untuk pembentukan kabinet kelas. Kalo gw sih ga niat jadi apa-apa, lebih nyaman jadi pengamat aja. Dipilih beberapa orang untuk mengisi cabinet kelas. KM kelas gw bernama Yoga, dia dipilih karena yang paling tua di kelas, alasan klasik memang.

Susunan kabinet seperti biasa, ada KM wakil KM, sekretaris, bendahara. Logistic dll.
‘ oke nih, sebagai KM baru gw mau ngajak temen-temen buka bersama. Bikin acara bareng gitu lah biar bisa saling kenal, gimana ? ‘ ajak yoga
Kebetulan hari pertama kuliah waktu itu saat bulan Ramadhan.
‘ Setujuuuu !! ‘ teriak sekelas
‘ pilih tempat berarti, dimana ya ? kalo bisa jangan jauh darisini ‘
‘ Di rumah aku aja gimana ? ‘ sahut seseorang dari belakang

Gw langsung ngeliat kebelakang, terlihat seorang pria. Kalo dari muka sih masih muda, ga ada kumis dan jenggot. Terlihat tai lalat dekat matanya, dan postur tubuh yang tidak terlalu tinggi.

‘ nama aku Faiz, kalo mau makan bareng dirumah aku aja. Ga jauh kok dari sini. 20 menit lah nanjak keatas. ‘
‘ gimana nih yang lain ? ‘
‘ ga masalah sih. ‘ jawab seseorang, entah siapa gw belum kenal.
‘ ok fiks. Buat makanannya gimana ? ‘
‘ ga masalah sih, aku bilang aja ke mamah aku. Dia jago masak, pokonya tinggal datang aja sama udunan buat beli bahan makanan. Kalo jadi, aku SMS mamah akunya. ‘ Jawab Faiz.
‘ ok fiks, jadi iz.. ‘ jawab Yoga
Ga lama setelah diskusi acara makan bareng, dosen kedua pun dateng.

-0-

Setelah seharian penuh belajar, waktunya pulang. Seperti yang direncanakan, kita sekelas kumpul di parkiran untuk acara makan bareng. Waktu menunjukkan jam 4 sore, kami menyewa sebuah angkot untuk pergi ke rumah Faiz. Angkot diisi untuk para cewe dan cowo yang ga bawa kendaraan.

Perjalanan dari kampus ke rumah Faiz cukup ekstrim, waktu itu gerimis, jalan menanjak dan berlubang. Gw nyetir motor udah kaya valentino rossi bawa bajaj, belok-belok ngehindarin lubang di jalan. Kiri-kanan bahu jalan itu udah kaya pedesaan di bukit gitu, karena pada dasarnya kampus gw itu emang terletak di bukit yang cukup terasingkan. Setelah beberapa menit sampailah kita dirumah Faiz.

‘ selamat datang di rumah janda aku ‘ Seru Faiz.

Entah apa yang dipikiran Faiz menamai rumahnya rumah janda, mungkin rumah ini telah ditinggal suaminya atau penghuni terdahulunya adalah seorang janda. Rumahnya sederhana, lantai satu hanya garasi cukup untuk dua mobil, lalu ada dapur dan WC. Unik juga tatanya garasi dekat dengan dapur dan WC, siapa tau abis markir mobil lu kebelet buang air langsung ke WC. Beres buang air baru dah bikin makanan di dapur. Lalu lantai dua yakni dua kamar kecil, ruang tv dan ada pintu menuju balkon dengan atap terbuka. Boleh juga, cuman kalo malem serem juga lagi enak nonton tv tiba-tiba ada yang nongol di jendela dari balkon luar, belum lagi emang suasana rumah yang sepi disekitarnya karena ada di pedesaan.

 ‘ Ini rumah aku kalau sendirian, rumah mamah-papah aku ga jauh darisini. Jadi wajar kalau kecil kaya kosan hehe. ‘ Jawab Faiz.

Adzan maghrib berkumandang, acara buka bersama pun dibuka. Kami berkenalan satu-satu, mendeskripsikan kehidupan kita masing-masing. Gw denger satu-satu cerita temen-temen gw, ada yang canggung, ada yang udah biasa bicara, ada yang tidur dibelakang.


Dari awal kuliah sampai sekarang buka bersama, gw cukup suka dengan teman-teman baru gw ini. Semoga gw suka mereka dan mereka bisa menerima gw, karena kita akan terus menjalani kehidupan perkuliahan 3 tahun di Polban bersama-sama dalam suka dan duka.

To Be Continued.

Sabtu, 16 Mei 2015

Catatan si Gujil

Temen-temen deket gw mungkin udah tau kalo gw sering ngebuat novel-novel setengah jadi, atau mungkin novel seperdelapan jadi haha.

Mulai dari novel pertama gw ' Darkside ', nyeritain dunia dimana manusia bisa menggunakan elemen. Yup kaya avatar tapi ditambah elemen dark dan holy, bedanya dari avatar di novel gw ini manusia ga pure ngeluarin pake tangan kosong, tapi disalurin pakai senjata. Gw bikin novel ini pas jaman awal kuliah banget, dan berhenti bikin sampai chapter 4 doang, haha. Gw stuck mikirin nama dan ide yg udah dibuat terbang begitu saja entah kemana.

Lalu ada novel kedua, novel yang ini nyeritain gaya hidup seorang manusia. Judulnya ' The Truth Guy ', jadi nyeritain seorang pria yang menjalani hidup dan tak pernah mengatakan kebohongan dari mulutnya. Gw stuck di chapter 2 lebih parah, haha.

Terus pas kuliah tingkat dua, gw sempet bikin kerangka novel lagi. Judulnya ' Agent 92 '. Berlatar belakang masa depan, tapi ga jauh-jauh amat, kira-kira 20 tahun kedepan. Dimana seorang remaja mendaftar sebagai agen rahasia, kayak james bond gitu. Lalu menjalani berbagai misi mulai dari pulau M, di pulau ini dia harus menyelamatkan kecengannya yang ditawan disini. Lalu ada misi penghancuran robot besar-besaran, lalu robot mengambil alih, lalu ditikung oleh double agent sampai dituduh jadi penjahat dan menjadi buronan nomor satu. Novel ini berakhir hanya kerangka saja, hahahaha. Gw ga sempet kembangin, karena belum terlalu niat juga waktu itu. hanya iseng.

Sampai novel seperdelapan jadi yang terakhir yakni....

Sebenernya belum bikin judulnya. Cuman nyeritain kehidupan sehari-hari seorang pelajar SMA yang baru lulus SMA dan mendaftar di Polban teknik kimia, yup novel yang berdasarkan cerita hidup saya di Polban. Karakternya ya teman teman saya di Polban. Gw udah janjiin bakalan bikin novel ini kepada ketiga sahabat deket gw, ilman, kindi dan mpur. Cuman sedihnya berakhir di chapter 3, karena kesibukan gw yang baru bekerja. Padahal gw janjiin novel ini adalah hadiah perpisahan pas wisuda Polban beberapa tahun yang lalu.

Dan sekarang, gw ga mau novel ini terbengkalai. Gw mau niat bikin lagi, gw ga mau memori-memori indah semasa kuliah hilang begitu saja. Gw harus mengabadikannya dalam sebuah novel.

Oleh karena itu, mulai senin depan gw bakal publish satu chapter dari novel gw itu di blog ini. Jadi satu minggu keluar satu chapter, layaknya manga dan anime.

Kenapa di publish di blog ini ?

Karena mayoritas yang baca blog gw itu temen kuliah gw di Polban, jadi biarkan blog ini jadi kenangan bersama saat kuliah di tekkim. Karena menurut gw kuliah di Polban itu adalah pengalaman hidup paling indah sampai sekarang ini.

Kenapa satu chapter doang yang di publish, kenapa ga sekaligus ?

Biar ga kelamaan dan memotivasi gw untuk bikin, karena ada deadline tiap minggunya. Kecuali ada kesibukan atau gw jatuh sakit, mungkin di delay dua minggu atau lebih. Tapi gw janji, bakalan beresin itu novel.

Bismillah, jadi judul novel yang gw bikin adalah ' Catatan si Gujil '

See you guys !!

Senin, 20 April 2015

Wisata di Dieng Plateau

Gw mau share mengenai pengelaman wisata, mencoba postingan lifestyle. Jadi ceritanya kurang lebih satu bulan yang lalu gw berkesempatan wisata ke salah satu tempat favorit wisata yakni Dieng Plateau.

Dieng Plateau itu nama dataran tinggi di Wonosobo, Jawa tengah. Kalo yang belum tau, Dieng ini memiliki tempat wisata yang terkenal seperti telaga warna, candi, dll.

Rombongan berangkat dari Karawang, pake mobil travel gitu  yang kapasitasnya bisa sampai 15 orang pas malam hari, jadi rencana sampai Wonosobo itu di pagi hari. Perjalanan dari Karawang ke Wonosobo bisa mencapai kurang lebih 12 jam. Jadi siap siap cape pantat, dan bawa peralatan yang cukup.

Di perjalanan driver dari mobil kita itu sedang dirasuki oleh Michael Schumacher, itu pembalap F1 yg terkenal itu. Mobil melaju kira-kira (kira-kira ya, gw duduk dibelakang ga merhatiin ) 390 90 km/jam. Lo tau kan jalan gunung kaya gimana, belok curam kanan-kiri, nah driver kita ini ngebut dijalanan kaya gitu plus jalanan berlubang pula. Jadi kaya ngerasain naik roller coaster tapi ada polisi tidur di lintasannya.

Konyolnya lagi, playlist musik di mobil itu hanya ada 12 lagu saja (kurang lebih). Kita ga ada yg bawa kaset musik, dan ga bisa dihubungin ke hp. Jadi 12 jam perjalanan, ngebut belok kanan-kiri plus jalanan berlubang dan lagu yang terus diulang-ulang, mantap.

--------

Wonosobo di pagi hari

Sori gw ga poto-poto wonosobo waktu itu, mungkin kalian bisa search aja di gugle.

Buat yg biasa hidup di daerah panas kaya gw, hal pertama yg lo tangkep ketika tiba di Wonosobo adalah udaranya yg adem. Udaranya bersih (yaeyalah masih pagi) dan rame banget banyak orang.

Jadi kaya gasibu Bandung gitu, ada lapangan terus disekelilingnya itu ada pohon-pohon besar, dan banyak yg berolahraga disana. Layaknya seorang manusia, pagi pagi kita nyari sarapan. Kita makan gudeg khas daerah sana, rasanya lumayan.

Dari Wonosobo lanjut kita berangkat ke Dieng Plateau, ga terlalu jauh cuman sejam lah, kurang.

--------

Dieng Plateau

Kalo ga salah inget, lu masuk daerah Dieng Plateau aja udah bayar, tapi tenang ga mahal kok. Tempat wisata pertama yg dikunjungi yakni telaga warna

gw bukan yg lagi jualan siomay disebelah kanan

Buat harga masuk, transport, tiket parkir dsb gw ga tau brp. Jadi kita bayar 500rb perorang ke bendahara, itu semua udah terakomodasi 3 hari jalan jalan di Dieng.

Pas lu masuk itu suasananya kaya di situ patenggang Bandung, minus udara sejuk dan air bersih. Jadi telaga warna itu semacam danau yang terkontaminasi oleh semacam apalah entah gw ga tau, mungkin belerang.


Dari pintu masuk lu jalan terus belok kiri, ntar ketemu spot ini. Warna telaga disebelah kanan itu hijau, bukan karena lumut dan tumbuhan tapi ya karena semacam belerang itu. Tapi udaranya ga terlalu menyengat kok.

Terus kalo lu jalan terus, lu bakal masuk utan gitu. Setelah 15 menit jalan lewat utan lu ketemu spot nongkrong lagi.

Ini bukan Ranukumbolo

Tanahnya berlumpur gitu, jadi harus ati-ati. Baunya disini lebih menyengat dibanding spot sebelumnya itu. Dari sini kita ga nerusin jalan karena jalannya kurang meyakinkan. Masuk utan tp jalannya sulit diakses jadi balik lg.

Kalo masih penasaran, dari pintu masuk lurus terus belok ke kanan. Jalan dikit ntar ketemu utan tp tertata kaya dago pakar lah. Ada patung-patung gitu tentang mitos daerah sana. Entahlah gw ga terlalu merhatiin. Lalu kalau lu beruntung lu bakal ketemu teletubbies joget diiringi lagu dangdut disini.

Gw ga moto teletubbies nya, sibuk joget ketawa.

--------

Backpacker

Karena kita terlalu lama di telaga warna, waktu udah menunjukkan pukul 1 siang.

-
Intermezzo :

Ada dua tipe wisatawan menurut gw, ada paketan ada yg backpacker. Paketan itu segalanya terjamin, tinggal bayar paket kita udah dapet transport, makan, tempat tinggal dsb. Nah yg kedua itu backpacker, ini yg seru. Kita tinggal jalan ke tempat wisata, tidur ya dimana aja, kalo nemu penginapan kalo ga nemu ya mesjid ato mobil ato dimanapun.
-

Rombongan kita itu termasuk backpackeran, jadi kita istirahat di mesjid buat isoma. Pas gw mau wudhu, tangan gw langsung mati rasa karena air yg sangat dingin. Jadi air wudhu itu dingin abis, udah kaya abis keluar dari  kulkas.

Beres isoma, kita siap siap pergi ke kawah sikidang.

--------

Kawah Sikidang

Ga terlalu lama dari telaga warna kita sampai di kawah sikidang. Kalo digambarin tempatnya kaya kawah putih Bandung (daritadi Bandung melulu).

Dari tempat parkir, kita mesti jalan kira-kira 30 menit untuk sampai di pusat kawah.


Dibelakang kita itu pusat kawahnya dan disana bener bener bau belerang. Jadi gw salut buat temen temen yg ga masker disana, keren bisa tahan. Di depan kita ada semacam bukit, kita daki bentar kira-kira 5 menit, lumayan loh capenya daki segini juga bagi yg jarang ngedaki.

Disini spotnya enak, ga jauh dari kawah ada semacam pabrik gitu, entah pabrik apa gw lupa. Disini enak buat poto-poto, ga enak buat nongkrong, bau.


Beres poto-nongkrong, kita kembali ke parkiran. Lanjutin perjalan dan siap siap bangun tenda di bukit sikunir.

--------

Bukit Sikunir, kaki bukit, ashar

Dari kawah sikidang ke bukit sikunir lumayan lama, sejam lah, kurang. Kita berencana untuk tidur di kaki bukit sikunir. Disini tempatnya adem banget, ada danau lumayan luas. Di pinggir danau itu kita bangun tenda.

Tenda kita nyewa di tempat penyewaan di daerah Dieng. Jadi sebelum ke Dieng sempet booking dulu ke orangnya, nah sebelum ke bukit sikunir kita ambil tendanya. Jadi ga ribet-ribet bawa dari rumah.


Kalo telaga warna tadi bau, kalo disini bener bener danau, sejuk dan adem cocok buat main dota yang ingin suasana sejuk dan tentram.

Bangun tenda itu susah-susah gampang, buat gw susah buat yg lain gampang. Soalnya ini pertama kalinya gw bangun tenda. Sejauh pantauan gw peralatan tenda itu ada tenda, terus rangkanya, ada semacam buat terpal buat nutupin atasnya gitu.

1 tenda isinya 3 orang, ada 4 tenda.


Beres bangun tenda itu maghrib, lalu kita isoma. Sumpah udara pas maghrib mulai tidak bersahabat, dingin abis. Gw pake jaket tebel, syal, sarung tangan, kupluk masih aja kedinginan.

Beres isoma kita ngumpul di tenda, ngobrol ngalur-ngidul. Masak-masak buat yg lain, gw makan makan. Kata penjaga bukit sikunir kita boleh mulai mendaki itu jam 2-3 subuh. So buat mengisi tenaga, gw ga begadang langsung mencoba tidur jam 9 malem.

--------

Bukit Sikunir, kaki bukit, tengah malam

Pengelaman gw tidur di tenda pas tengah malem itu, ada orang yg ngebangunin. Neriakin gw buat bangun dan berbaris, oh ia itu mapan Himatek.

Sebelum tidur gw ama temen setenda gw sempet ngobrolin pasar setan gitu, jadi dimana ada sebuah pasar yang sepi tapi ada saatnya pasar itu banyak mengeluarkan suara-suara seperti suara yg ada di pasar. Padahal ga ada apapun di pasar tersebut.

Pas kira-kira tengah malam, gw ngedenger suara angin yg kenceng banget. Entah berapa kali gw mikir tendanya bakal roboh. Anginnya bener-bener ga bersahabat.

Lalu ga lama sepi lg, terus rame suara angin lg, terus sepi lg, terus berulang. Sampe akhirnya gw ngedenger kaya ada suara orang, cewe kalo ga salah, lagi ketawa, bukan lg teriak, bukan lg ngomong, pokonya gw ngedenger suara cewe,

Gw pura-pura ga ngedenger, gw nutup mata pas buka mata ada wajah didepan mata gw.

kidding, itu film horror. Tp suara cewe itu bener, entah siapa.

Gw pun tidur setelah beberapa saat mencoba tidur.

--------

Bukit Sikunir, kaki bukit, pukul 02:00 subuh

Salah satu temen gw ngebangunin gw, udah saatnya untuk mendaki.

Di gerbang pendakian kita berdoa dulu supaya selamat, cek perlengkapan dan kita pun mendaki. 10 menit mendaki kita istirahat bentar, bagi yg belum pernah mendaki ( kaya gw ), daki baru 10 menit juga rasanya jantung itu udah mau copot. Cuacanya gerimis plus udara dingin.

Setiap beberapa menit kita stop buat istirahat.

Trek pendakian ga ekstrim, bahkan bisa dibilang udah dibuat tangga jadi enak buat kita untuk ngedaki. Penuh perjuangan gw ngedaki, tiba tiba ada orang tua bawa semacam bongkahan kayu gitu ngelewatin gw pas ngedaki. Gw liat bapak itu ternyata ga napak dia ga capek sama sekali. Jadi kalo udah biasa itu, rintangan kaya gini biasa aja kaya jogging di pagi hari.

Sekitar 40 menit mendaki, kita sampai di puncak. Disini udah banyak orang, kita cari spot buat ngeliat sunrise. Banyak orang ga jelas di puncak, ada yg teriak teriak ga jelas, ada yg poto-potoan padahal gelap banget, ada yg tiduran, super sekali.

Kita nemu spot mantep itu kira-kira jam 06:00, kita ga ngelama di daki, tapi lama nyari spot.

--------

Puncak Sikunir, Sunrise

Posisi pas kita dipuncak itu semuanya tertutup kabut. Semakin pagi, kabutnya semakin berkurang. Jadi kabut itu turun dari gunung ke bawah lama-lama ilang. Sampai akhirnya matahari terbit.


Sayangnya kita ga dapet sunrise karena cuacanya mendung. Tapi segini juga udah Alhamdulillah. Pemandangannya bener-bener indah banget, mungkin momen inilah yg paling tepat untuk takjub akan ciptaan Allah SWT.

Gunung masih tertutup kabut, terus udara sejuk, pokonya mantep abis.

Disini kita sejenak menikmati alam, ada yg poto-poto, kalo gw lebih enak bengong ngeliatin pemandangan.

Setelah sejam lebih nongkrong di puncak sikunir, kita turun lagi.

Di kaki bukit sikunir kita sarapan, beres beres tenda dan akhirnya pergi dari bukit.

--------

Pulang

Berhubung kita cape plus hujan pula kita ga pergi ke candi, padahal gw udah pingin banget ngeliat candinya.

Kita ngembaliin tenda, terus bersiap untuk pulang.

Turun dari Dieng kita sampai di Wonosobo lagi, disini kita beli oleh-oleh. Yg paling terkenal disini yakni manisannya.

Sebelum pulang kita mampir ke tempat makan dengan makanan terkenalnya yakni mie ongklok.

Mie ongklok itu mie cuman kuahnya itu lengket dan kenyal kaya umbel. Kaya lomie Sarijadi Bandung lah (Bandung lagi -_-). Mie ongklok pasangannya sama sate. Rasanya itu aduhai enak banget, mantap !

Beres makan akhirnya kita pun pulang kembali ke Bandung dan Karawang. Masih dengan driver Michael Schumacher, jalanan ekstrim dan lagu yang terus diulang-ulang.

13 jam perjalanan kurang lebih, kita akhirnya sampai di Bandung.

--------

Bener bener perjalanan yg keren abis, seneng bisa diajak. Semenjak di puncak sikunir itu, gw jadi pengen daki gunung. Banyak list gunung yg ingin didaki seperti gunung gede-pangrango, sindoro sampai semeru !

Entah gunung mana yg tercapai.

So sampai disini dulu guys, sekali lagi makasih loh udah diundang dan diajak main lagi. Hayu kita ketemu dan main lagi entah itu ke karimun jawa ato daki gunung gede. Kalau ada waktu luang gw pasti ikut, see u again.

Dari kiri ke kanan, Dwi, Damon, Rani, Agis(jaket biru tua), siro, paling belakang Adi, Daniel Radcliffe, Ana (gaya dua jari), Tia, Temennya Tia (duh sori banget gw lupa), Desi

Kamis, 02 April 2015

#THIS GENERATION

Jadi kemaren gw lagi nyantai di kasur malem malem, searching sana sini. If you know what i mean.
Gw nemu gambar bagus yang memperlihatkan kehidupan kita sekarang. Gw udah reblog gambar itu di akun gw yang lain. So gw share lg deh di blog usang ini. ini dia :

#THIS GENERATION


Jangan sampai teknologi mengambil semua kehidupan lah. Jangan sampai teknologi mengambil komunikasi kita dengan orang terdekat yg lagi ada didepan kita. Jadi yang namanya nongkrong bareng itu bukan lagi nongkrong bareng sambil ngeliat gadget masing-masing.


Wakaka kalau ini gw pernah jadi korban, tapi ga didepan toilet duduk dan ga selfie. sudah lah masa lalu, wakkak. Dari semua poto poto narsis, gw paling ga ngerti sama orang yang suka poto makanan.

itu maksudnya apa ?

serius itu maksudnya apa ? mau pamer kalau pernah makan makanan yang bagus tata riasnya. Mau sebagus apapun makanannya keluar dari tubuh kita itu sama aja bentuknya. Mending makanan sendiri, kadang gw mikir orang yang poto makanan itu minjem makanan orang lain buat dipoto doang setelah itu dibalikin lg. Dia sendiri makan yang biasa aja.

Salah satu kebiasaan aneh ini mungkin patut dikurangi, apalagi di jam rawan (red-siang hari) karena ga semua orang bisa makan disiang hari (red-shaum, red-diet).


SLOW CHILDREN TEXTING

Kalau mau jalan sambil teksting gw nyaranin pakai skill 3 langkah 1 tatapan kedepan, jadi pas dah beres 3 kali melangkah, lo liat kedepan buat liat situasi, setelah itu 3 langkah lg, terus berulang sampai jatuh atau ketabrak. Mending duduk dulu lah kalau lg teksting, tapi kalau sekedar balas dengan tulisan

' y '

boleh lah sambil jalan, sambil salto pun boleh.


Segala sesuatu dari fb. Emang bagus sih, menghubungkan orang yang jauh yang tidak bisa kita jangkau. Ini gw rada setuju lah.


Jangan pernah sekalipun berpikir orang yg ga punya WA, fb, path, twitter dsb itu orang yang nggak gaul. Justru orang yang sukses itu jarang mengelola hal seperti td.


Ciee, udah lah jadi inget pengalaman pribadi.


R3mEmb3r Th15 ?


Waduh gw ga sampai nge blok juga, jaga lah silaturahmi.


Pernah ngeliat ga sih, anak kecil gitu lagi nongkrong di taman baca buku. Kayaknya udah jarang banget yah. Jangan kan anak kecil, gw juga gini sih, udah jarang banget baca buku. Banyak buku yang jadi korban gw, ditelantarin menunggu untuk dibaca.

--

So guys sampai sini yah, see you bye :D

Indonesia negara Islam ?

Pada tau nggak berita yg lagi hot sekarang itu,

muse ngeluarin album baru.

banyak situs islam yang diblokir oleh pemerintah pusat, khususnya oleh menkominfo.

Pas gw ngedenger berita itu ngerasa konyol banget, kenapa Indonesia yang mayoritas penduduknya "islam" bisa sampai memblokir situs situs islam. Apakah penduduk Indonesia benar benar Islam atau seperti yang saya tulis, hanya berbentuk tanda petik saja,

Menurut gw, yang dilakukan pemerintah jelas salah. dan kita selaku penduduk udah ga boleh duduk diam manis.

Ok pemerintah naikin bbm
Ok rupiah melemah
Tapi kalo sampai pemerintah menodai islam, jujur gw geram.

Kemana para mahasiswa yang selalu didepan dalam aksi demo melawan pemerintah, kalau perlu gw pun ikut kalau misalnya ada waktu. Come on bangkit guys, pemerintahan yang sekarang udah jauh dari apa yang kita bayangkan. Bahkan ustad saya KH Abdullah Gymnastiar berkata bahwa :

' sekarang ini seperti kembali ke zaman diktator. '

baca disini artikelnya, klik.

Bayangkan jika presiden Soekarno masih hidup, betapa geramnya dia melihat Indonesia sekarang. Bukan berarti gw anti jokowi dan pro prabowo, tapi saya ngeliat real yang ada Indo sekarang. It's okay kalo jokowi menjabat, tapi kemana janji janji manis yang beliau janjikan sewaktu kampanye.

Guys semua hal baik yang Jokowi lakukan itu udah jelas pencitraan (contoh blusukan). Melakukan sesuatu yang baik itu ga perlu media, ga perlu pencitraan. Kalian tau ga kalo pa Ridwan Kamil, walkot Bandung pernah blusukan malam malam untuk memastikan programnya berjalan lancar. Nggak tau kan ? Soalnya beliau gak perlu namanya pencitraan, cukup blusukan tanpa pengawal tanpa wartawan, cukup. Hasilnya prestasi pa Ridwan Kamil bertaburan di kota Bandung.

Balik lagi ke negara Islam.

Selain pemerintah yang sekarang buat gw geram, hal lain yang buat gw geram yakni :


Selfie. Ga tanggung-tanggung di kuburan Alm Olga Syahputra.

( intermezzo turut berduka cita akan meninggal nya saudara Olga Syahputra. Semoga amal beliau diterima dan dihapuskan segala dosa. Buat yang sering ngolok Olga di internet atau dihatinya, mungkin bisa intropeksi diri ).

Kalo mau selfie pilih tempat lah, masa di kuburan ??

bahkan gw baca artikel katanya kuburan alm Olga sampai rusak akibat banyak yg berbondong-bondong selfie disana.

Please, don't be a stupid people.

Udah pada tau kan kuburan buat apa ? itu tempat sakral, tempat peristirahatan jasad seseorang yang sudah tiada. Lu selfie disitu terus diupload itu maksudnya apa ?

Lu upload foto ke path/fb/twitter/friendster....
' lg dikuburan Olga nih '
#gaul#selfie#iphoneonly#RIPOlgaSyahputra#IDIOT

Lu mau pamer apa ? dosa ?

Guys islam itu indah, janganlah memalukan islam. Ga ada hadis yang meriwayatkan kita untuk selfie dikuburan.

' Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan untuk kamu untuk berselfie ria di kuburan. Pahala berlipatganda bila orang tersebut adalah orang yang terkenal ' HR farhat abbas.

Ga ada hadis kaya gitu. Mending lu doain orang yang meninggal dikuburan, atau sekedar merapihkan kuburan tersebut.

Jadi coba lah indahkan islam lagi, buktikan bahwa islam itu indah. Sudah cukup islam dicap tidak baik oleh negara orang lain, jangan sampai Indonesia menambah daftar catatan buruk orang islam.

Think before you act

--

Okay mohon maaf bila ada yang tersinggung dalam postingan ini, lagi kebawa suasana aja ngedenger berita-berita ga jelas akhir akhir ini. Mudah-mudahan ada jalan keluar atas semua masalah yang ada di Indonesia ini.

Buat para jokower yang dulunya masang Profile Picture i stand on the right side. Coba pasang lagi poto itu sekarang, masih berani ga ?

Buat pa Jokowi, pa sebagai Penduduk Indonesia beragama Islam jujur saya sangat kecewa dengan aksi bapa, walaupun bukan aksi langsung dari bapa. Coba diteliti lagi pekerjaan kabinet bapa, sebelum mengeluarkan keputusan coba diteliti lagi, lagi dan lagi sampai matang.

Memang saya bukan apa apa, saya hanya penduduk biasa. Masih seumur jagung pula, belum tau apa-apa tentang politik. Tetapi saya masih memiliki suara untuk bapa, untuk pembangunan negara Indonesia ini. Saya tau bapa bisa.

---

Oke wassalam guys, dadah. :D

A piece of advice, Teknik Kimia #1

Mengingat umur, yup sadar atau tidak gw udah termasuk kedalam orang-orang yang merasa sensitif ketika ditanya lingkar perut umur.

Gw bakal ngasih beberapa pesan buat ade ade yg ingin masuk kedalam dunia teknik kimia. So here we go.

1. Teknik kimia itu 'laki'

Hal yang paling aneh yang gw lihat dari dunia teknik kimia akhir akhir ini adalah, didominasi oleh perempuan. Di Polban aja dari taun ke taun jumlah laki laki semakin berkurang dan perempuan semakin bertambah.

Di pikiran gw, kenapa perempuan suka sama teknik kimia. Sis, ini teknik kimia bukan analis kimia. Jika kalian melihat teknik kimia itu kerjaannya di lab, campur bahan bahan kimia, rapih, eksperimen sana sini, kalian berarti salah.

Karena menurut gw teknik kimia itu bidangnya cowo banget. Memang sih kalian bebas milih jurusan, tapi saran saya teknik kimia itu ga cocok dengan perempuan.

Buktinya ga sedikit temen perempuan gw yg merasa menyesal masuk ke teknik kimia.

Teknik kimia itu lebih ke proses plant, bukan lab. Kalo pernah liat film Armageddon, coba lu liat para engineer di tangki minyak diawal film, nah itulah teknik kimia. Chemical engineer siap mental dan fisik untuk menghadapi real life di kehidupan chemical engineer.

Susah gw ngejelasinnya, ya pokoknya buat gw teknik kimia kurang cocok untuk perempuan.

2. Teknik kimia itu bukan kimia seluruhnya.

' Gw kimianya jelek, ga cocok masuk teknik kimia '

Salah besar.

Lo ga harus pinter kimia buat masuk jurusan teknik kimia, contoh gw. Gw bego dalam dua pelajaran IPA yakni biologi dan kimia. Tapi pas ngerasain jurusan teknik kimia, ternyata kebanyakan make ilmu matematika dan fisika. Justru kimianya jarang.

Kenapa ?

karena balik lagi, teknik kimia mendidik seorang engineer yang ahli didalam proses plant.

3. Jurusan menjanjikan

Salah satu alasan gw masuk ke teknik kimia adalah karena masa depannya menjanjikan.

Gw pernah baca artikel kalau teknik kimia termasuk salah satu jurusan dengan penghasilan gaji paling besar. Tetep masih kalah perminyakan-pertambangan.

Selain prospek gaji yg menjanjikan, teknik kimia juga hampir bisa masuk ke semua bidang perusahaan, yah walaupun masih dibawah teknik mesin.

----

Yah sekian untuk sekarang, udah ngantuk juga hehe. jam 00:00, jam galau.

nanti gw lanjut lg, cerita mengenai gimana sih matkul teknik kimia itu...

Terus skripsinya susah ga  ???

oke nanti dilanjut lg, bye

Rabu, 01 April 2015

Nirvana


i'm so happy 'cause today i found my friends they're in my head
i'm so ugly that's okay cause so are you, we broke our mirrors.

Lithium, by Nirvana.

Gw mau sharing tentang salah satu band fav saya, Nirvana.

Sebenernya baru baru ini gw ngefans sama nirvana.

Gini ceritanya, jadi gw lagi nonton sembarang video di yutub. Lalu ada video Nirvana disamping, dibagian video yang disarankan. Gw klik dan dengerin lagunya, dan ternyata mantap.

Dan lagu tersebut adalah Smell like teen spirits.

Sebenernya gw udah tau lagu itu dari jaman dahulu, cuman dari judulnya aja tapi ga pernah didengerin. Soalnya siapa sih yang ga tau lagu itu, yah minimal pernah denger judulnya. Apalagi orang-orang yang lahir taun 90an.

Tahun 90an emang jaman keemasannya band Nirvana. Banyak orang pakai kaus Nirvana dengan logo mereka, smiley face.


Lagu smell like teen spirits membuat gw suka band ini. Gw mulai denger lagu

The man who sold the world
Lithium
About a girl
Come as you are

dan banyak lagi.

Dan yang membuat gw menjadi fans sama band ini adalah, percaya atau tidak yakni kematian kurt cobain. :'(

Gw searching sana-sini gini yang gw dapet ;

Kurt cobain menderita penyakit aneh yakni nyeri di perutnya. Untuk menghilangkan nyeri tersebut kurt mulai mengkonsumsi heroin (ganja). Ketergantungannya terhadap heroin semakin menjadi tiap harinya, sampai sampai membuat tubuhnya berantakan.

Coba lo searching di yutub nirvana live, pasti kurt selalu menghisap sesuatu di mulutnya kapanpun dan sesekali meminum alkohol.

Sampai suatu ketika dia dilarikan ke rehab tanggal 30 Maret 1994.

Lalu kurt lari dari rehab tersebut dan menghilang di kota kelahirannya.

Courtney love, istri kurt, meminta seorang penyidik untuk mencarinya. Penyidik tersebut menemukan kurt di rumahnya pada tanggal 8 April 1994 dengan tubuh tak bernyawa. Yup, kurt meninggal di rumah kelahirannya.

Hasil autopsi memperkirakan kurt meninggal pada tanggal 5 April 1994.

Kurt ditemukan meninggal disana sambil memegang shotgun dan tak jauh dari tubuhnya ada sepucuk surat bunuh diri.

Hmm lu bisa searching suratnya, tapi intinya yg gw dapet.

Kurt itu orang yang bisa dibilang tidak suka ketenaran, dia merasa tidak nyaman tampil di depan panggung didepan orang banyak. Dia selalu merasa terpaksa untuk tampil di panggung, dia tidak ingin menjadi seorang rockstar.

Belum lagi tubuhnya sudah kecanduan heroin berat, dia merasa sakit setiap saat. Untuk mengurus dirinya sendiri dia pun tak mampu, kurt selalu merepotkan istrinya sampai sampai sering membuat istrinya menangis karena tak mampu merawatnya lagi.

Kurt merasa bersalah, dia tidak ingin melihat istri dan anaknya, yup kurt mempunyai seorang anak perempuan, menderita. Kurt tak ingin melihat putrinya tumbuh seperti dia, pecinta ganja.

Kurt akhirnya menyadari, bahwa dia ingin anaknya dan istrinya bahagia meskipun tanpa dirinya. Lalu akhirnya kurt bunuh diri di rumah kelahirannya. 'Mungkin' itu semua untuk istri dan putrinya.

--

Pasti ada yang ngaco dari bacaan diatas, karena gw belum ngerti bener kejadiannya. Itu yg gw tangkep dari beberapa sumber.

--

Asli lu coba searching di yutub ttg kematian kurt.

8 April 1994, The world is in silence. Because one of the sound of the world is fade away.

Banyak orang merasa kehilangan dengan sosok kurt, terbukti di setiap video nirvana di yutub, komen teratas pasti bertuliskan  

I miss you kurt

Ada baik dan buruknya gw menjadi fans nirvana akhir akhir ini, baiknya gw merasa tidak terlalu sedih tentang kematian kurt ( walaupun hampir nangis ngeliat videonya, apalagi video dimana ada suara istri dari kurt lagi membaca surat bunuh diri kurt ). Bayangin kalo gw lebih tua dan fans nirvana dari dulu, pasti sedih banget ngedengernya.

Dan buruknya adalah gw ga akan pernah melihat kurt dan nirvana tampil live secara langsung.

---

Dibalik kematian super famous people pasti ada teori konspirasi, contoh Michael Jackson, bahkan ada yg bilang kalau Paul McCartney sudah meninggal dari dahulu kala.

Teori konspirasi untuk kurt adalah bahwa dia dibunuh oleh seseorang, karena melihat kurt begitu bahagia bersama keluarganya. Tak mungkin kurt bunuh diri meninggalkan keluarganya jikalau dia selalu bahagia didepan keluarganya terutama anaknya.

Entah mana yg benar, walaupun begitu, gw sebagai fans baru Nirvana benar benar merasa sedih kurt telah tiada. Suara 'rock' khasnya takkan ada yg menggantikan.

Sori Muse, Nirvana sekarang menjadi nomor satu di hati saya, haha.

So jadi begitu lah guys tanggapan saya tentang Nirvana. Oh ia yg gw tau drummer Nirvana sekarang punya band sendiri, namanya Foo Fighter, lagunya lumayan juga walaupun tak sesempurna Nirvana.

bye.